Menikmati Kopi Ditengah Material Bekas Erupsi Merapi

Menikmati Kopi Ditengah Material Bekas Erupsi Merapi – Pasca erupsi 2010, Kabupaten Sleman yang terletak di sisi selatan Gunung Merapi, DI Yogyakarta, menjadi destinasi wisata yang populer oleh Volcano Tour. Pengunjung bisa menikmati sisa-sisa keperkasaan awan panas dengan menyewa mobil Jeep atau motor trail.

Saat liburan ke kawasan tersebut, ada satu warung kopi yang tak BOLEH dilewatkan. Kopi Merapi, begitu namanya, terletak di Dusun Petung, Kepuharjo, Cangkringan, Kabupaten Sleman. Di warung ini pengunjung dapat menikmati seduhan biji kopi yang ditanam langsung di tanah vulkanik lereng Gunung Merapi, baik jenis arabika maupun robusta.

Di sekitar Kopi Merapi, masih terdapat bekas material vulkanik pasca erupsi tahun 2010. Bebatuan besar tersebar di sekitar warung.

Sembari menikmati kopi, pengunjung dapat melihat langsung panorama Gunung Merapi. Bangunan warung yang terbuat dari kayu menambah sensasi suasana pedesaan ala kaki Merapi.

Jika ingin menikmati kopi sambil menikmati pemandangan, beranjaklah ke bagian utara warung. Di sana terdapat kursi kayu dan meja batu yang terdapat di bawah pohon. Suasana pedesaan sangat terasa apabila menyeruput kopi sambil mengunyah pisang goreng atau tempe goreng yang juga tersedia di warung tersebut.

Pemilik Kopi Merapi adalah Sumijo. Saat ditemui Kompas.com, pria itu bercerita bahwa pada awalnya ia menekuni bidang perkebunan kopi dan menjadi ketua koperasi. Namun erupsi Gunung Merapi pada 2010 lalu membuat rumah dan perkebunan kopi miliknya hancur.

“Dulu kerja di Merapi Golf. Tetapi karena ingin fokus ke kopi, tahun 2010 saya memutuskan kepada Kompas.com, Rabu (15/03/2017).

Pasca erupsi, Sumijo pun memutar otak untuk memenuhi kebutuhan hidup keluarganya. Pria asli Sleman ini lalu mempunyai ide untuk membuat Kopi Merapi.

“Saya kebetulan memang petani kopi di Merapi. Untuk memenuhi hidup sehari-hari keluarga akhirnya saya buat warung kopi,” bebernya.